Dunia Batin Ku...

Sunday, October 01, 2006

Anak Ikan



Sejak malam istimewa ku bersama Aidil, aku rasa sungguh bahagia bila mana Aidil meluah hasrat nya untuk menjadikan aku kekasihnya. Pada mulanya aku anggap itu hanyalah semata mata kerana seks..tapi dengan keikhlasan dan kesungguhan yg di tunjukkan oleh Aidil pada ku telah membuatkan aku benar benar rasa sesungguhnya Aidil nie ikhlas. Maka aku terima hasratnya dan bermulanya cinta pertama ku dengan lelaki yg pada satu ketika hanya aku minat jauh di sudut hati. Kini menjadi miliku.
Pernah jua aku bertanya kenapa aku yg menjadi pilihannya dan dengan ikhlasnya dia menjawab bahawa aku nie istimewa di hatinya kerana sikap ku yg caring dan sentiasa manja. Walaupun banyak lagi gadis gadis di luar yg ingin menjadi pasangannya, da tetap memilih ku kerana sikap ku yg sentiasa prihatin dan yg penting katanya aku nie pandai melayan kehendak dan kemahuannya terutama kalau bab seks.
Pernah satu masa tu kami, pergi bercuti sama sama di Genting Highland selama semalam. Indahnya percutian kami ketika itu kerana kebanyakkan masa kami hanya di habiskan dengan melakukan hubungan seks. Aku dan Aidil merasa puas sesungguhnya tak mensia siakan peluang cuti kami itu.
Hampir setiap ruang di dalam bilik hotel itu menjadi saksi kepada setiap aksi yg kami lakukan. Hampir setiap masa aku dan Aidil hanya telanjang bulat di dlm bilik. Ader masanya kelakar jugak aku bila tgk konek Aidil ketika belum tegang. Jelas terpancar betapa besar dan cantiknya bentuk konek si Aidil. Bila mana dia rasa gersang, pasti dapat ku ketahui dulu kerana konek dia pasti nampak separuh tegang. Mana taknya, aku pun satu, asyik asyik tergesel gesel jer dgn nya. Lagi lagi kalau tetek aku nie sengaja aku geselkan di badannya. Pasti si Aidil akan terus menghisap sepuas puasnya.. aku suka di perlakukan begitu. Aku suka kerana masa tu gak aku dapat kulom konek si Aidil sepuasnya. Lubang keramat aku ni pasti akan menjadi mangsa penghujung permainan seks kami. Pelbagai posisi dan cara kami lakukan. Aku rasa sgt puas dengan setiap apa yg dibuat oleh Aidil pada aku. Sesungguhnya aku bahagia bersama di samping Aidil.
Hubungan kami berdua langsung tidak dicium oleh abg Hairie. Kerana itulah senang utk Aidil tidor di rumah aku. Kalau dia tidor kat rumah aku, pasti malamnya dia akan dtg ke bilik aku dan mulakan permainan seks kami yg kami buat secara senyap takut kantoi dengan keluarga aku terutama dengan abg Hairie. Habis jer hubungan seks kami pasti Aidil akan kembali tidor di bilik abg Hairie. Semuanya berjalan dengan lancar.
Tetapi benarlah kata org bahawa setiap percintaan itu pasti ada dugaan dan cubaannya. Pada bulan Mei tahun itu, Aidil ada memberi tahu aku bahawa dia telah di hantar ke Sabah untuk latihan praktikalnya selama 3 bulan. Aku yg mendengar berita itu hanya mampu menangis bimbang di tinggalkan keseorgan. Aidil dengan sifat lelakinya berjanji bahawa dia akan sentiasa telefon aku dan akan sentiasa memastikan bahawa hanyalah aku dihatinya. Baginya walaupun jauh di mata tapi tetap dekat di hati. Aku terusan menangis tapi aku perlu redha dengan apa yg berlaku kerana aku juga ingin melihat Aidil berjaya. Cuma aku kesal kerana Aidil di hantar jauh di seberang laut. Kalau masih di tanah semenanjung mesti senang aku kunjungi..tapi takperlah..pasti ada rahmat disebalik semua yg berlaku ini. Hari yg dinanti tiba akhirnya dan dengan rasa berat hati, aku restui pemergian Aidil ke Sabah dengan doa agar semuanya berjalan lancar dan baik. Selama dua hari aku menangis mengenang pemergian Aidil yg merantau jauh nun di seberang laut. Nasib baiklah kawan kawan aku ade disamping ku memberikan kata semangat dan menghiburkan hati ku walaupun ader kalanya aku kena perli dengan mulut mulut laser diaorg nie. “Alah, ko nie nyah. Macam mati laki pulak. Abg ko tu pergi tiga bulan jer bukannya selama-lamanya. Kan byk lagi jantan lain buat spare nyah.” Kata kata Tasya cuba menghiburkan hati ku yg sentiasa saja bermuram muka. Setiap hari pasti ku tunggu panggilan Aidil. Mendengar suara nya walau pun hanya Hello sudah cukup mengubat kerinduan di hati ku ini. Kekadang walaupun terpaksa, aku nasihatkan Aidil supaya jgn menelefon aku setiap hari. Sudah pasti duitnya disana perlu dijimatkan. Walaupun pun berat, aku paham kenapa aku mesti buat begitu.
Sudah hampir sebulan setengah Aidil berada di Sabah. Ketiadaannya di sisi aku sudah dapat aku biasakan. Dengan adernya kawan2 aku nie, kuranglah rasa sunyi aku yg akan pasti mengingatkan aku pada Aidil.
“Nyah, kita gie lepak kat taman malam nie nak. Aku dengar banyak anak ikan selalu lepak kat situ. Mesti best kalau dpt makan diaorg.” Cadang si Julia pada satu petang sedang kami berkumpul di rumah Ann. “Iye ke nok. Anak ikan ke nok? Mak suka nok. Budak taman kita gak ke?” pintas si Ann bertanya. Dia nie memang pantang ader bunyi anak ikan, mesti dia nak go ahead jer. “Haruslah nok. Ader gak budak taman kita dan ader gak budak taman lain. Kalau aku lintas balik kerja dari kedai Pak Ali tu, mesti aku dpt dgr bunyi siulan burung mengurat aku. Ramai gak diaorg..ader dlm 7..8 org gaklah. Kenyang perut nyah dapat makan semua tu...” jelas si Julia. Si Ann dan Sue yg dah tak sabar nak pergi hanya tekun mendengar cerita si Tasya. “Malam nie, kita jumpa kat rumah aku kul 11. Pastu kita gie lepak kat taman tu. kita cuba nasib.” Cadang si Tasya. Aku yg hanya mendengar terpaksa setuju dengan cadanga si Tasya. Lagipun malam nie tak ader aper aper yg nak aku buat. Baik aku join diaorg nie.
Tepat kul 11 malam, semua kami dah berkumpul. Dgn gaya yg simple, aku pun duduk di berandah rumah si Tasya menunggu si Ann. Bila jam dah pukul 11.15 malam barulah si Ann muncul dengan gaya diva dia. Siap make-up lagi. Yg penting rambut palsu ala Erra Fazira dipakainya. Senang kata dialah yg paling melaram masa tu. aku pulak malas nak lawa sgt. Rambut ku hanya ku ikat satu ke belakang. Hanya mengenakan baju baby-T kuning cair dan jeans ketat biru, aku selesa berpakaian begitu.
Jam 11.30, kami berlima pun berjalan ke arah taman permainan yg terletak tak jauh dari rumah Tasya. Sampai je di taman, aku lihat gelap jer..ader lah part part yg terang kena sulu lampu jalan. Kami cari port nak lepak. Kami dapat satu port dekat dengan kawasan buaian yg agak gelapllah jugak. Takut tu memang takut sebab manalah tahu ader mat Pow ke, mat ganja ke kat area tu mahu mampus kena rogol free jer. tapi sebab ader nya mulut bcok si Sue, tak terasa sgt lah sunyi tempat tu. “Nyah, mana anak anak ikan yg ko cakap tu. tak der pun.” Rungut si Ann pada Tasya. “Entahlah pulak. Biasanya diorg dah lepak time nie. Malam nie boleh tak der pulak. Ala..tunggu jerlah nyah. Ko ni pun tak reti nak sabar. Sabar lah nok. Nanti ader lah diaorg tu.” pujuk si Tasya pada Ann.
Jam dah pukul 12 pagi, bayang anak anak ikan tak gak nampak. Si Ann dan Sue dah berapa kali dok melasersi Tasya. Aku geli hati gak tgk gaya diaorg nie. Macam tak pernah dapat jantan jer. aku pun kena gak paham sebab diaorg nie memang susah nak dapat jantan sebab kurang pakej yg mana aku ader. Aku hanya duduk dibuaian berangan nak jadi bawang merah dalam cerita “Bawang Merah dan Bawang Putih” menunggu putera Aidil datang menjemput aku...indahnya...
“ppppwwwweeeiittt!!!!” terdengar suara org memanggil. Aku yg dok asyik berangan tadi terkejut dan terus memandang ke arah Tasya. Takut pun ader gak. Lepas tu aku tgk sekeliling. Dari jauh aku nampak sekelompok anak ikan sedang memandang kearah kami. Dalam gelap pun diaorg boleh nampak. Si Ann dan Sue dah mula mengemas diri dan memainkan peranan perempuan sundalnya mengoda budak budak tu. tak kurang jugak si Tasya. Aku hanya tersenyum melihat aksi diaorg nie. Si Julia dari tadi memang dah mula berdiri menonggek cuba mengurat anak anak ikan tu. aku tgk budak budak tu melangkah ke arah kami. Dari jauh, aku dpt tgk ader macam macam saiz budak budak ni. Ader dua yg berbadan gempal, 3 lagi kurus, dan selebihnya berbadan yg agak sedap. Apa lagi, bila diaorg dah sampai ke tempat kami, mulalah kawan2 aku menyusun ayat2 diaorg memancing anak anak ikan tu. “Boleh join ke?” tanya salah seorg anak ikan tu. “apa salahnya nak join. Nak buat benda lain pun boleh.” Terus terang si Sue menjawab. Terkejut jugak aku melihat betapa desperate nya si Sue. Anak anak ikan tadi terus je duduk di tepi kami. Ader gak aku nampak yg mana dah awal awal memilih pasangan masing masing. Di tarik tarik oleh si Tasya dan Julia pun ader. Memang lawak kalau tgk cara diorg. Aku pulak tak kisahlah siapa nak duduk sebelah aku..aku layan jer. lagipun kalau dapat yg taste, boleh jugak. Ader empat yg duduk di sebelah kana dan kiri aku. Dua yg kurus tadi, seorg yang agak berisi tadi dan seorg lagi yg berbadan sedap tu. Dalam samar samar tu jugak aku dpt tgk muka anak anak ikan tu. dua yg berisi tu agak comel cuma tembam. Yg kurus tu kureng sikit sebab gigi dia macam Os pulak...gelak kecil hatiku melihat mukanya. Yg seorg lagi tu macam muka budak cina. Antara semua tu, aku tgk yg duduk sebelah si Julia tu comel. Dia kecil jer org nyer tapi gatalnya mengalah kan yg lain. Mana taknyer, duduk jer sebelah Julia, terus di peluknya. Aku perhatikan si Julia dah semacam. Tangan budak tu pun berani memainkan peranan. Di seluknya ke dlm baj si Julia dan aku dpt gak tgk walaupun samar, tgn dia dok meramas-ramas tetek Julia.
Yg duduk dengan aku, cuba gak tapi aku pandai tepis balik. Dengan gaya manja dan ayu, aku tolak dengan cara baik. Yg dua berisi tu namanya Fuad dan Bob. Yg macam Os tu namanya Hassim dan yg macam cina tu namanya Apeq. Aku cuba layan sebaik yg mungkin supaya tidak ader yg kecil hati. Lama gak lah kami nie berbual bual. Aku tgk sekeliling tgk si Ann dan Sue dah hilang tak kemana. Si Sue siap bawak dua lagi. Memang dasar nyah gersang. Aku tetiba terasa nak kencing meminta kebenaran nak buang air kecil.... si Bob tak abis abis nak ikut. Cam tu jugaklah yg lain. Aku cakap kalau diaorg nak ikut, boleh tapi jgn haraplah lepas tu aku nak lepak dgn diaorg balik. Agaknya takut sgt, diaorg pun benarkan aku pergi kencing. Aku pun cepat cepat cari port nak kencing. Sampai ke satu tempat nie, aku dah nak bukak seluar jeans aku, aku terdengar suara si Sue tengah mengerang. Aku pun buat tak layan. Yg penting aku kencing dulu. Abis jer aku kencing, aku pun nak cuba mengintip aksi si Sue.
Nasib baik ader sikit2 cahaya lampu menyuluh ke kawasan si Sue dengan budak tu. aku tgk si Sue tengah menonggeng di pantat oleh budak lagi tu. Kira ganas jugak budak tu, abis di kangkangnya si Sue. Diaorg dah telanjang abis. Tetek si Sue di picit kuat2. Makin kuatlah si Sue mengerang. Arrrrggghhh... yyyyeeesss suara si Sue menahan sedap. Syok jugak dapat tgk si Sue nie. Sedang aku syok menengok aksi pasangan tu, bontot aku dipicit manja dari belakang. Aku terkejut. Bila aku toleh jer, aku tgk si Apeq dah berdiri kat belakang aku. Apa hal pulak budak ni? Kacau jer.
Aku pun dgn muka masam, cuba nak blah dari situ tapi di tahan oleh Apeq. Tangan ku di tariknya dan terus diletakkan di tgh tgh seluarnya. Aku terkejut dengan caranya itu. Aku dapat rasa btg dia dah keras mencanak di sebalik seluar jeans dia tu. Digosok gosoknya tangan aku pada btg dia tu. aku yg terasa stim tgk si Sue tadi biarkan jer si Apeq buat macam tu. lepas tu, tak dirancang, dia terus cium mulut aku. Aku yg rasa ghairah, layan jer. mulut Apeq aku cium balik sambil kami mainkan lidah kami. Tangan aku dilepaskan oleh Apeq dan terus aku peluk tengkuk si Apeq melayan kesedapan Apeq mencium mulut aku. Si Apeq nie memang pandai bercium. Habis mulut aku digomolnya. Tetek aku pulak diramas ramasnya kuat kuat. Tak puas cam tu, tangannya diselukkan ke dalam baju aku. Di picit picit nya tetak aku. Terasa best sgt bila puting tetek aku digentel gentel si Apeq. Aku pun terus menahan tangan si Apeq dan aku tarik si Apeq mencari port yg lebih sesuai. Sambil berjalan tu, bontot aku di ramas-ramas si Apeq. Sempat gak aku bertanya umur dia. Rupanya si Apeq nie baru 17 tahun. Aku ingatlah dia nie dah habis sekolah rupanya masih tingkatan 5. tapi tgk aksinya sekejap tadi macam org yg dah lepas sekolah jer.
Akhirnya, aku jumpa satu port kat kawasan gerai kecil yg ader kerusi kat situ. Dengan kawasan yg agak tersorok sikit aku pun terus memeluk tengkuk si Apeq dan terus aku cium balik mulut dia. mulut aku digomol gomel si Apeq dengan ganasnya. Abis basah gak mulut aku dek air liur si Apeq yg sedang syok mengomol bibir aku. Aku semakin tak tahan dengan caranya..mengosok gosok btg konek si Apeq yg memang dari tadi dah tegang. Tetek aku diramas ramas dengan ganas oleh Apeq. Ju aku di tarik dan dibuka terus oleh Apeq. Terus bila baju aku dah dibuka, terus diterkamnya tetek aku dan dihisapnya terus macam budak nak minta susu. Di gigit gigit manja tetek aku. Aku rasa sungguh ghairah di lakukan begitu. Maklumlah last aku main dengan Aidil pun sebulan setengah yg lepas pada malam sebelum dia nak terbang ke Sabah. Aku semakin kuat mengerang bila di gigit puting tetek aku... aaaarrrgghhh...hhhiiisssshhhh..aarrrrggghh. aku biarkan Apeq gomol tetek aku sepuas puasnya.
Aku buka pulak baju si Apeq dan terus aku hisap tetek si Apeq yg leper tu.. bau jantan bdan Apeq cukup menghairahkan. Sedap sgt aku cium bau badan si Apeq. Aku jilat jilat tetek dia dan aku cium cium badan dia. Apeq yg syok dibuat begitu hanya mengerang kesedapan...arrrggghhh. Sambil aku jilat badan si Apeq, aku bukak seluar jeans si Apeq. Maka terlucutlah seluar jeans Apeq. Aku sedikit terkejut bila aku tgk si Apeq tak pakai seluar dalam rupanya. Memang dah prepare nak mainlah budak nie..kata hati ku. Maka senanglah kerja aku. Tak payah susah2 nak buka seluar dlm dia. Aku terus genggam konek dia. besar jugak konek budak nie. Besar sedikit daripada konek si Aidil. Tak der bulu pulak tu. Konek dia memang dah keras sgt sgt. Aku dapat rasa ader air mazi kat ujung kepala konek dia. aku mainkan dengan jari aku air mazi si Apeq. Masa tu aku dgr si Apeq mengerang kuat...arrrggghhhh.... aku makin ligat melancapkan konek si Apeq sambil aku masih lagi menjilat tetek si Apeq. “Wak...isap wak..tak tahan dah nie...” pinta si Apeq. Aku pun terus berlutut depan konek dia dan terus aku kulom konek dia. ssssllrrrruuuuppp....aku mengulom konek si Apeq. Keluar masuk keluar masuk konek si Apeq aku kulom. Makin terangkat badan si Apeq menahan kesedapan mulut aku mengulom konek si Apeq. Arrrrrggghhhh....yyeeesss...dalam sikiiittt... suara Apeq memberi arahan. Aku seolah tahu maksud Apeq mengulom konek nya sampai ke pangkal batang dia biar dia rasa anak tekak aku. Aaarrggghhh.... suara Apeq bila kepala konek dia terkena anak tekak aku.
Makin laju aku mengulom konek si Apeq semakin aku terasa yg si Apeq ni dah nak klimaks. Maklum jerlah anak ikan mana tahan kalau dapat servis baik..aku get ready jer kalau dia dah nak pancut. Aku makin laju dan ligat mengulom konek si Apeq. Aaarrrrggghhh....emmmm...aaarrggghh.. suara Apeq mengerang kesedapan menikmati kehangatan mulut ku. Di jolok masuk dan keluar konek di dalam mulut ku. Aaaaaaaaaarrrgggghhh.... ssscccccrrreeettttt.....sccccccrrreeeetttt...Apeq dah klimaks ketika aku. Maka terpancutlah air mani Apeq ke dalam mulut aku. Banyak dan pekat sekali air mani si Apeq berkumpul di dalam mulut aku. Kepala aku di tahan oleh Apeq supaya jgn melepaskan kuloman konek nya yg masih di dalam mulut aku. Aku tahan seketika. Walaupun ader air mani si Apeq yg aku tertelan tapi aku cuba gak tahan yg lain. Aku cuba kulom lagi konek Apeq dengan keadaan air maninya yg masih penuh di dalam mulut aku.
Bila tangan Apeq sudah tidak lagi mengawal kepala aku...baru lah aku mengambil peluang itu utk meludah semua air mani Apeq ke lantai. Ppuuuiiiiii.... aku meludah air mani Apeq ke lantai. Segumpal air mani yg putih bercampur dengan air liur aku terjatuh ke lantai. Aku cuba mengambil tisu yg aku sediakan di dalam poket aku utk mengelap mulut aku. Sambil tu aku berikan dua helai tisu kat Apeq utk dia lap konek dia yg dah agak lembik puas mengeluar air maninya tadi. Dilapnya konek dia dan dibuangnya tisu itu jauh ke sisi. Lepas itu aku pakai balik baju aku. Belum sempat aku memakai baju aku, si Apeq memeluk rapat aku dan di nyonyot nya tetek aku. “Eh...tak puas lagi ke budak ni?” bisik hati ku. Aku biarkan kejap...mungkin sedap sgt agaknya tetek aku ni. Tak lama lepas tu barulah di lepaskan puting tetek aku dan Apeq terus memakai seluarnya balik.
“Yang, kalau kita jadi balak awak boleh tak? Sayang bestlah.” Pinta Apeq pada aku. “Apa? Balak aku. Mana boleh. Mana nak aku letakkan si Aidil. Dengan lembut aku menjawab permintaan Apeq. “Bukan kita tak sudi tapi kalau awak jadi adik angkat kita lagi best. Senang saya tolong awak bila bila masa dan awak pun boleh tolong kita bila bila masa.” Dengan perubahan yg nampak pada muka Apeq, aku tahu dia agak kecewa dengan jawapan aku. Dengan cubaan memujuk, aku terus cium mulut si Apeq. Lepas tu baru aku tgk dia senyum balik. “Adik angkat pun adik angkat lah. Janji dapat sama ngan sayang lagi.” Apeq membalas lalu bibirnya mengucup bibir ku semula. Tapi kali ni lama sikit.
Kami pun berlalu dari tempat itu dan ke tempat di mana kawan kawan yg lain berkumpul. Sampai jer di situ aku tgk yg ader cuma Julia dan pasangannyer. Aku tanya si Julia mana yg lain. “Biasalah si Ann, Tasya dan Sue dok jadi pelakon blue. Diorg lain semua yg lebih tu.” jawab si Julia. Aku yg impress dengan aper aku dgr hanya tersenyum keseorgan. Dalam hati ku berbisik, “Bagus jugak ader nyah yg macam ni, at least aku selamat. Lain Apeq jer dah puas buat aku walaupun sebenarnya banyak lagi yg ingin aku lakukan dengan Apeq tapi sebab nyamuk dan tempat yg tak selesa ni, aku pendamkan jer hasrat hati ku. Lalu, bila Apeq dengar jawapan si Julia, terus diciumnya pipi aku. “Bagus gak sebab yg nie siapa nak kacau kena langkah mayat aku dulu. Nie awek aku nie.” Jelas si Apeq. Aku hanya mampu memandang wajah Apeq yg comel dan cute itu. Jauh di sudut hati ku kini aku sedar yg aku sudah punya spare tyre ketika Aidil tiada di sisi ku. Sekurang kurangnya aku taklah sunyi sgt dari belaian seseorang yg bernama lelaki. Aku hanya senyum saja melihat gelagat si Apeq. Kami pun duduk tidak jauh dari tempat di mana Julia dan pasangan nya yg bernama Akim duduk. Tangan si Apeq tak lepas dari meramas tetek aku. Naik lebam gak tetek aku diramas tapi aku biarkan jer sebab aku tahu si Apeq ni puas dengan aku dan yg pasti dia nak lagi.
Aku dan kawan kawan aku balik ke rumah masing masing pukul 5 pagi. Si Sue, Tasya dan Ann tak abis abis dok cerita pasal kehebatan anak anak ikan masing masing melayan nafsu mereka. Macam kena loteri jer bunyi diaorg. Aku dgr jer. dalam kepala otak aku nie tgh plan camner nak bawak si Apeq nie balik dan tido dgn aku. Boleh lah aku main puas puas dengan dia. sampai jer aku di rumah, selepas aku mandi, terus aku baring dan lelap kan mata. Diingatan ku kembali mengingatkan si Aidil kekasih ku yg jauh diperantauan. Hati ku bersuara, “Aidil, maafkan Adik sebab dah curang pada sayang. Tapi percayalah hanya kau yg bertahta di hatiku kini dan selamanya.”
Bersambung........................

0 Comments:

Post a Comment

<< Home